Kumpulan Rangkaain Sensor Sederhana

Bagi anda yang ingin mencari kumpulan rangkaian elektronika sensor, anda mungkin bisa mencari beberapa contoh rangkaian sensor di blog ini. Tetapi mohon maaf sebelumnya jika apa yang anda cari tidak anda temukan di blog ini atau rangkaian sensornya tidak mempunyai referensi lengkap. Yang penting saya akan berusaha menambahkan contoh rangkaian-rangkaian sensor ke dalam blog ini jika saya mendapatkan atau memahami suatu jenis rangkaian sensor yang baru. Anda bisa mengembangkan lagi rangkaian-rangkaian yang ada sesuai dengan selera dan kebutuhan anda, karena memang menurut saya rangkaian-rangkaian yang ada masih cukup sederhana dan untuk penggunaan yang sederhan pula.

Jika jenis rangakian sensor yang anda cari tidak ada saya sarankan anda supaya bisa bereksperimen sendiri dengan mencari komponen atau material apa saja yang sekiranya bisa anda jadikan sebagai alat peng-indra atau perasa dari suatu perubahan kondisi lingkungan. Tidak terpaku pada komponen atau material yang telah dikenal dan beredar secara lumrah di pasaran. Intinya hanya bagaimana anda bisa menjadikan komponen tersebut bisa mempengaruhi tegangan atau arus listrik. Jika anda bisa mencari salah satu komponen yang seperti itu maka bisa saya pastikan anda sudah bisa membangun suatu rangkaian sensor dengan komponen tersebut.

Berikut contoh-contoh rangkaian sensor yang sering kita temui :

1. Rangkaian sensor cahaya
2. Rangkaian sensor suara
3. Rangkaian sensor infra merah
4. Rangkaian sensor utrasonic
5. Rangkaian sensor suhu
6. Rangkaian sensor sentuh
7. Rangkaian sensor warna

Rangkaian sensor air dan lain sebagainya…

Kumpulan rangkaian sensor yang saya sebutkan diatas belum semuanya, tugas anda untuk mencari apa saja rangkaian sensor yang masih ada selain yang saya sebutkan di atas. Baiklah saya akan jelaskan sekilas tentang sifat dan cara kerja dari rangkaian sensor di atas bagi anda yang masih belum mengetahui.

I. RANGKAIAN SENSOR CAHAYA

Adalah rangakian yang bisa merasakan adanya perubahan intensitas cahaya. Biasanya pada jenis rangkaian sensor ini banyak menggunakan LDR sebagai komponen sensornya. LDR adalah singkatan dari Light Dependen Resistor yang kira-kira artinya adalah resistor yang nilainya bergantung pada cahaya. Semakin besar intensitas cahaya yang diterima oleh LDR maka akan semakin kecil nilai resistansi dari LDR tersebut atau dengan kata lain cahaya semakin terang. Kemudian semakin sedikit intensitas yang diterima atau kondisi semakin gelap maka resistansi dari LDR akan semakin besar. Prinsip kerja dari rangkaian ini yaitu dngan memanfaatkan perubahan tegangan yang jatuh pada bagian switching akibat dari pembagian tegangan dengan LDR.

II. RANGKAIAN SENSOR SUARA


Adalah rangkaian sensor yang bisa merasakan adanya perubahan tingkat kekerasan suatu gelombang suara yang biasa diukur dengan satuan db. Rangkaian yang sederhana bisa anda buat dengan memanfaatkan microfon sebagai komponen sensor. Microfon mempunyai sifat kerja yang berkebalikan dengan loudspeaker, yaitu mengubah gelombang suara menjadi gelombang listrik. Sedangkan loudspeaker berfungsi mengubaj gelombang listrik menjadi gelombang suara. Sebenarnya secara pastinya mikrofon tidak menghasilkan gelombang listrik tetapi suara membuat tegangan yang jatuh pada mikrofon jadi berubah-ubah. Kondisi dari tegangan yang berubah-ubah ini biasanya menghasilkan bentuk gelombang sinusoidal. Di blog ini anda bisa melihat salah satu contoh rangkaian sensor suara yang sederhana atau rangkaian sensor yang sederhana lainnya.

III. RANGKAIAN SENSOR INFRA MERAH


Adalah rangkaian sensor yang bisa merasakan adanya perubahan intensitas sinar infra merah. Cahaya infra merah bisa kita peroleh dengan mudah dengan memanfaatkan led infra merah, atau sebagai contoh anda bisa melihat led kecil yang dipasang diujung remote televise anda. Tetapi sebenarnya cahaya matahari juga mengandung infra merahnya, jadi jangan heran jika rangkaian anda tiba-tiba berubah sensitifitasnya karena anda menjalankannya di bawah terik matahari. Sifat dari sinar infra merah ini adalah tidak tampak dimata dan tidak membuat terang jika dinyalakan pada malam hari. Untuk komponen perasa intensitas infra merah biasa digunakan foto dioda atau foto transistor. Jenis rangkaian sensor ini bisa anda gunakan untuk mendeteksi perubahan kondisi secara cepat. Misalnya bisa anda gunakan untuk menghitung jumlah putaran dari suatu piringan yang mempunyai bagian bening dan gelap.

IV. RANGKAIAN SENSOR ULTRASONIC


Adalah rangkaian sensor yang digunakan untuk mendeteksi gelombang suara yang mempunyai frekuensi diatas 20 KHz. Mungkin anda tahu salah satu jenis binatang yang bisa terbang tanpa melihat ditempat yang gelap karena memanfaatkan pantulan gelombang ultraviolet. Sama dengan pemanfaatan sensor ini pada umumnya adalah untuk mengetahui jarak suatu benda dengan menghitung lamanya waktu gelombang pantulan diterima oleh rangkaian pemancar. Sejak dahulu alat yang biasa digunakan Untuk mengukur kedalaman laut adalah rangkaian sensor ultrasonic. Menurut saya rangkaian sensor ini sama dengan halnya rangakaian radio, hanya saja jika pada radio digunakan antenna untuk memancarkan gelombang frekuensi tinggi tapi pada rangkaian sensor ultraviolet digunakan speaker sebagai pemancar. Anda bisa melihat contoh rangkaian sensor ultrasonic yang sederhana di blog ini dan anda bisa juga memodifikasi atau mengembangkan sesuai dengan keinginan dan kebutuhan anda. Rangkaian sensor yang saya buat menggunakan IC 555 sebagai IC yang mudah dan handal untuk digunakan dalam berbagai kebutuhan.

V. RANGKAIAN SENSOR SUHU


Adalah rangkaian sensor yang bisa merasakan adanya perubahan suhu lingkungan. Suhu atau temperature suatu tempat bisa anda ketahui tidak hanya dengan thermometer, tetapi bisa anda gunakan suatu rangkaian sensor yang hasilnya tidak jauh berbeda dengan hasil thermometer. Biasanya komponen elektronika yang digunakan untuk mendeteksi perubahan suhu adalah PTC dan NTC. Atau anda bisa menggunakan IC LM35 untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat. PTC dan NTC mempunyai karakteristik hampir sama dengan LDR, hanya saja jika resistansi LDR berubah karena adanya perubahan intensitas cahaya sedangkan pada PTC dan NTC karenan adanya perubahan suhu atau temperature. Pada PTC nilai resistansi akan bertambah seiring dengan naiknya temperature sedangkan pada NTC nilai resistansi akan berkurang seiring dengan naiknya temperature.
Sepertinya semangat saya untuk menulis sudah tidak bisa ditawar lagi, saya mohon maaf jika penjelasan saya hanya sampai disini. Lain waktu dan kesempatan saya akan berusaha untuk melengkapi penjelasan rangkaian-rangkaian sensor yang lain. Tetapi sekali lagi kumpulan rangkaian sensor bisa anda cari di blog ini dan mudah-mudahan lain waktu saya akan melengkapi jenis-jenis rangkaian sensor yang belum saya hadirkan di blog ini. Anda bisa download bermacam macam rangkaian elektronika di blog ini.


Selamat Mencoba !!!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

newer posts newer posts newer posts